18 Julai 2005

Pengaruh Indonesia dalam Muzik dan Filem Malaysia (3)

Tajuk "Kepergian klise Ekin" menarik perhatianku kerana biasanya di Malaysia perkataan dengan maksud yang sama adalah "pemergian". Ketika Aznil mempersilakan Ekin menyanyi, dia juga menggunakan perkataan "pemergian" ini, kemudian baru dia menyebutnya "kepergian" sesuai dengan tajuk asal lagu "Maafkan Kepergianku" yang dilantunkan oleh Ruth Sahanaya. Tajuk Kosmo ini menggunakan perkataan "kepergian" mungkin mengambil sempena tajuk lagu tersebut yang kebetulan Ekin terleminiasi setelah mendedangkannya. Tapi aku setuju jika pengarang Kosmo terus menggunakan "kepergian" untuk menggantikan "pemergian" yang kurasakan kurang sedap didengar. "Kepergian" menunjukkan bahawa seseorang meninggalkan sesuatu tempat kerana alasan-alasan tertentu. Jika dia dia kembali lagi, maka kita akan mengalu-alaukan "kepulangan"nya. Jika kita gunakan "pemergian", maka kita akan menggunakan "pemulangan". Lucu kan? Bandingkan ayat ini:

(1)"Pemergian Ekin sungguh memilukan, namun pemulangannya disambut gembira oleh ahli keluarganya."

(2)"Kepergian Ekin sungguh memilukan, namun kepulangannya disambut gembira oleh ahli keluarganya."

Satu lagi perkataan yang sering digunakan di akhbar adalah "klise" yang di Indonesia diambil dari bahasa Belanda "cliche" (dan di Malaysia sudah tentu orang merujuk ke bahasa Inggeris "cliche"). Di Indonesia "klise" disebut sebagaimana ia ditulis.

Berbalik kepada AF, banyak juga lagu-lagu Indonesia menjadi pilihan pengetua, termasuklah lagu yang dibawa oleh Ekin dan juga "Gadis Melayu" yang dinyanyikan oleh Mawi. Penyanyi asalnya ialah Ahmad Albar yang popular pada tahun 70-an. Kemudian lagu itu dipopularkan oleh penyanyi Singapura, Othman Hamzah.

Pautan:
-Pengaruh Indonesia dalam Muzik dan Filem Malaysia (1)
-Pengaruh Indonesia dalam Muzik dan Filem Malaysia (2)
-Bukan Perempuan Biasa
-Rossa begitu tegar
Catat Ulasan