01 Januari 2010

Langkah pertama 2010

Takziah dari lintas agama adalah bukti Gus Dur sebagai Bapak Pluralisme dan Multikulturalisme... [Foto: Muh Khoirul Rijal]

Hari ini kita melangkah ke tahun 2010, tanpa terasa 2009 telah pun meninggalkan kita. Begitulah setiap tahun yang telah kulalui seperti catatan kubuat tahun 70-an:

hari-hari telah pergi
tanpa pamit
tanpa permisi
dan
waktu
terlalu dekat
untuk mati

Tahun 2009 meninggalkan kesan yang berbeda-beda: gembira, bahagia, sedih dan duka lara.

Bagi bangsa Indonesia, mereka telah kehilangan seorang tokoh, Abdurrahman Wahid yang akrab disapa dengan Gus Dur, presiden RI yang ke-4. Indonesia menangis!

Gus Dur dikenang sebagai tokoh pluralisme, seorang humanist yang langka. Kaum minoriti Cina di Indonesia amat berterima kasih kepada almarhum kerana memberikan cuti umum Tahun Baru Cina (Imlek). Semasa era Suharto, usahkan perayaan Imlek, nama dan tulisan Cina pun diharamkan.

"Dia orang yang memiliki kasih seperti kristiani sejati," tegas Uskup Johannes Puja Sumarta, dari Konfederasi Wali Gereja Indonesia (KWGI). Gus Dur, tambahnya lagi, tidak pernah menghadapi kaum fundamentalis yang senantiasa menyerangnya. Sebaliknya Gus Dur selalu mampu memaafkan mereka.

Begitulah Gus Dur yang kontroversi yang disayangi oleh penganut Kristian dan kaum Cina. Sebaliknya, sebilangan umat Islam merasa almarhum lebih membela agama lain berbanding umat Islam sendiri.

Sahabat sekuliahku, Andi Muawiyah Ramly, yang dekat dengan Gus Dur, menulis catatan ringkas di Facebook:

"31 Desember 2007, malam tahun baru, abang bacakan puisi panjang di rumah Muhaimin Iskandar, berjudul '1000 Bait Puisi Gus Dur'. Beliau sambil leye-leye mengomentari puisi yang sedang dibacakan, sambil mencicipi jagung rebus. Semalam, kusingkap kain penutup beliau lalu kukecup kening, sosok yang 28 tahun memberikan pelajaran tentang menjadi manusia. Selamat jalan Guru Pinandita"

Catat Ulasan